dari kuala ketil ke kuala lumpur...

Pondok Kayu

My Journal.

Pondok Kayu

My Journal.

Pondok Kayu

My Journal.

Pondok Kayu

My Journal.

Pondok Kayu

My Journal.

Monday, July 8, 2013

Kemelut Politik Mesir, Pertembungan Hak Menentang Kebatilan


Sebelum kemenangan Dr. Muhammad Mursi, tiada yang diistilahkan dengan "aliran Islam" atau"aliran sekular" tetapi hanya dikenali "kelompok Mubarak" dan "bersama revolusi". Buktinya, pada Pilihanraya Parlimen akhir tahun 2011, Ikhwan Muslimin melalui partinya FJP telah membentuk gabungan kerjasama dipanggil "Tahaluf Ad-Dimoqrati Min ajli Misr" iaitu "Gabungan Kerjasama Demokrasi Untuk Mesir" yang terdiri daripada 11 buah parti termasuk parti-parti bukan aliran Islam seperti Parti Wawasan dan Parti Kemuliaan (Karamah).

Pada Pilihanraya Presiden yang diadakan pada bulan April 2012, maka seramai 12 calon Presiden pada pusingan pertama. Jika dilihat latarbelakang calon-calon ini maka hanya tiga orang dari aliran Islam termasuk Dr.Mursi. Adapun yang lain dari aliran sekular termasuk ketua-ketua Barisan Penyelamat, iaitu Amru Musa dan Hamdeen Sobahi. Kesemua mereka tewas pada pusingan pertama dan diumumkan hanya dua calon yang memperolehi undi tertinggi, Mursi dan Ahmed Syafiq akan berentap pada pusingan terakhir.
  • 27 Jun 2012, SPR telah mengumumkan Mursi menang dengan majoriti hampir 1 juta undi.2
  • 9 Jun 2012, Mursi mengangkat sumpah jawatan.
  • 30 Jun 2012, Majlis Tentera menyerahkan tampuk kekuasaan yang dipegang mereka selepas kejatuhan Mubarak secara rasmi kepada Mursi.
Ahmed Syafiq, bekas PM zaman Mubarak (calon Presiden yang kalah) terpalit dengan skandal terlalu banyak termasuk menyeleweng wang rakyat. Dia terpaksa melarikan diri ke luar negara bagi menyelamatkan diri maka destinasi yang dipilih ialah UAE (Abu Dhabi).

Pihak berkuasa Abu Dhabi bukan sahaja mengalu-alukan Syafiq tetapi lebih dari itu, melantik beliau sebagai Penasihat kepada Raja UAE.

Bermula saat itu, Abu Dhabi menjadi pengkalan baru bagi kroni Mubarak untuk meneruskan agenda menghancurkan Mesir baru di bawah Mursi.

Syafiq tidak keseorangan tetapi bersama dengan Mohammad Dahlan (bekas pimpinan Fatah Palestin) dan Ketua Tertinggi Polis Dubai Dhohi Khalfan meneruskan agenda yang dirancang.

UAE (atau Abu Dhabi dan Dubai) dijadikan 'perkakas' musuh Islam apabila menyaksikan pihak berkuasanya melucutkan kewarganegaraan mereka yang terlibat dengan Ikhwan Muslimin selain menghantar pulang warga Syria yang mengadakan himpunan protes terhadap kekejaman rejim Syria di hadapan kedutaan itu di Abu Dhabi.

Ketika ulamak terkenal, Syeikh Yusuf Qardhawi lantang mengkritik rejim Bashar Al-Asad maka Dhohi Khalfan telah menggesa Interpol menangkap Qardhawi atas alasan mencetuskan huru-hara.

Selepas kemenangan Mursi, Mesir melalui pelbagai cabaran dan rintangan. Halangan tersebut bukan sahaja dari dalam tetapi kini dari luar.

Yang paling nyata ketika perbincangan untuk menggubal perlembagaan negara itu hangat diperkatakan. Rakyat dan kerajaan bersepakat perlu perlembagaan yang ada yang diwarisi pada zaman Mubarak dipinda.

Kerajaan telah bersetuju melantik sebuah panel penggubal perlembagaan yang diketuai oleh seorang bekas hakim, Husam Ghiryani. Panel tersebut telah mewakili semua lapisan masyarakat bagi mewakili suara seluruh rakyat untuk menyumbang kepada pindaan perlembagaan itu. Keanggotaan mereka semua seramai 100 orang termasuk wakil tentera, Al-Azhar dan gereja.

Maka yang turut dilantik ialah parti-parti aliran sekular seperti Parti Wafd dan calon-calon Presiden yang kalah iaitu Amru Musa.
  • 4 November 2012, Amru Musa mengadakan lawatan ke Ramallah. Beliau mengadakan pertemuan sulit dengan bekas Menteri Pertahanan Israel, Tzipi Livni. Tidak diketahui apakah isi perbincangan tetapi beliau telah zahirkan dari sudut tindakan.
Sekembalinya dari Ramallah, Amru Musa bersama-sama wakil parti sekular telah menarik diri daripada Panel Penggubal perlembagaan tanpa dinyatakan sebab secara jelas. Mereka semua seramai 15 orang. Maka berbaki dalam panel tersebut 85 orang meneruskan perbincangan.
  • 14 November 2012, Israel menembak mati Ahmed Ja'abari, orang nombor dua Briged Al-Qassam di Gaza maka bermulanya serangan Israel ke atas Gaza.
Selama peperangan hampir dua minggu itu sebenarnya membawa pukulan maut kepada Israel. Zionis terlupa jika serangan yang dibuatnya pada 2008 ketika itu Mubarak memerintah Mesir tetapi 2012 Mursi yang memerintah. Maka, satu-satunya kekuatan bagi penduduk Gaza ialah pintu sempadan Rafah yang menghubungkan Mesir-Gaza tidak dibenar tutup oleh Mursi. Hasilnya, penduduk Gaza bebas keluar masuk dan misi bantuan dunia ke Gaza termasuk ubat-ubatan mencurah-curah tiba.

Tamparan makin hebat kepada Israel apabila Mursi membuat tindakan berikut;
  1. Menutup Kedutaan Mesir di Tel Aviv (sebelum itu memang Mursi sudah berhasrat menutup kedutaan cumanya tidak kena dengan masa. Ini kerana sejak zaman Anwar Sadat Mesir mempunyai hubungan diplomatik dengan Zionis).
  2. Memanggil duta Israel ke Mesir untuk menyerahkan notis bantahan secara rasmi.
  3. Mencadangkan kepada Liga Arab untuk memanggil semua Menteri Luar mengadakan mesyuarat tergempar.
  4. Mewakilkan kepada Perdana Menteri, Dr.Hisyam Qandil menziarahi Gaza sebagai tanda sokongan Mesir kepada rakyat Gaza.
UAE meneruskan provokasi kepada Mesir apabila menangkap beberapa orang rakyat Mesir yang bertugas di Abu Dhabi dan Dubai. Jumlah mereka yang ditangkap lebih 10 orang dan disembunyikan di lokasi yang tidak diketahui. Keluarga terdekat gagal menghubungi. Pihak berkuasa UAE memberikan alasan mereka terlibat dengan gerakan bagi menubuhkan tanzim Ikhwan di UAE.

Sehingga hari ini kesemua mereka belum dibebaskan bahkan akan dihadapkan ke mahkamah UAE.

Pada akhir November 2012, panel penggubal yang diketuai oleh bekas hakim Husam Ghiryani selesai membincangkan draf pindaan. Setiap draf pindaan memerlukan kepada pungutan suara rakyat (referendum) bagi mengesahkan sama ada rakyat menerima atau menolak draf cadangan tersebut. Maka kumpulan Amru Musa telah bergabung dengan Hamdeen Sobahi dan di sini muncul watak bernama Dr.Mohammed El-Baradei, bekas Ketua Agensi Atom Antarabangsa PBB. Mereka 'tiga serangkai' menolak draf pindaan tersebut dan menubuhkan "Barisan Penyelamat" kononnya bagi menyelamatkan negara dari di"Ikhwan"kan oleh Mursi. Maka, dakyah bahawa Ikhwan sedang meng"Ikhwan"kan negara dimomokkan kepada rakyat.

Lebih dari itu, penyokong Barisan ini telah berhimpun di Istana Ittihadiyah, pejabat Mursi. tiba-tiba, kempen untuk menolak perlembagaan itu berubah kepada slogan "Irhal Ya Mursi" iaitu mendesak Mursi berundur. Kenapa terlalu jauh mereka bertindak? Sedangkan topiknya bukan Mursi tetapi perlembagaan.

Akhirnya, berlaku pertempuran dengan pemuda Ikhwan Muslimin dan anggota Barisan yang dibantu oleh perusuh (baltoji). 11 orang pemuda Ikhwan syahid di hadapan Istana Ittihadiyah.

Pada 15 November 2012, rakyat tetap turun dalam pungutan suara. Akhirnya, lebih 60 peratus pengundi menyatakan setuju kepada perlembagaan itu dan Mursi menandatangani perlembagaan tersebut untuk dikuatkuasakan.

Di sini bermula parti-parti aliran Islam menunjukkan kesatuan mereka. Jamaah Islamiyah, Parti Wasat dan Dakwah Salafiyah telah menyatakan sokongan kepada perlembagaan ini.

Sementara itu, Mursi tidak membuat keputusan bersendirian. Bagi mengelakkkan dirinya bersikap diktator seperti Mubarak, maka antara usaha awal beliau selepas menang ialah menubuhkan "Pasukan Jabatan Presiden" yang terdiri daripada 17 orang penasihat dan empat orang pembantu. Mereka ini bukan menteri kabinet tetapi di kalangan anggota pembantu beliau yang akan dijemput berbincang dan mengemukakan idea. Di kalangan mereka, dilantik wakil Kristian, wakil wanita, dari kalangan Salafi dan Ikhwan Muslimin.

Bagi mengelakkan pemerintahan diktator, beliau juga mencetuskan idea "dialog kebangsaan". Semua parti-parti politik dijemput dan mereka menyertainya. Barisan Penyelamat menolak untuk menyertai dialog ini.

Mereka kemudian menubuhkan NGO yang dinamakan "Gerakan Kebangsaan" yang mengumumkan secara jelas mereka menolak menjadikan Mesir ke arah negara berasaskan mana-mana agama.
  • 29 April 2013 mereka melancarkan "Kempen Pemberontakan" (atau Hamlah Tamarud).
Kempen ini antara lain bertujuan mengumpul sebanyak mungkin tandatangan dari rakyat Mesir bagi menarik balik kepercayaan daripada Mursi dan mengadakan Pilihanraya Presiden lebih awal walaupun perlembagaan baru yang diluluskan tahun lalu memberikan had tempoh kepada Presiden satu penggal selama 4 tahun dan tempoh pemerintahan Mursi sepatutnya berakhir 30 Jun 2016. Mereka turun ke dataran-dataran utama di negara bagi mengedarkan borang tandatangan kepada rakyat.

Jawatankuasa kempen ini mengumumkan sehingga 12 Mei lalu mereka berjaya mengumpulkan 2 juta tandatangan rakyat bagi mendesak pilihanraya Presiden diadakan lebih awal. Mereka mensasarkan menjelang 30 Jun nanti, sebanyak 15 juta tandatangan akan dikumpulkan iaitu melebihi undi yang diperolehi oleh Mursi dalam pusingan terakhir menentang Syafiq Jun 2012 iaitu 13 juta undi sahaja.
  • 30 Jun 2013, Tamarrud mendakwa mereka berjaya mengumpukan 20 juta tandangan.
Kumpulan Islam yang diketuai oleh Jamaah Islamiyah pula melancarkan kempen "Tajarrud"sebagai lawan kepada kempen "Tamarrud" iaitu mengumpul tandatangan rakyat bagi mempertahankan Mursi.
  • 23 Jun 2013, Menteri Pertahanan Mesir Abdul Fattah As-Sisi menyampaikan ucapan dalam satu majlis bersama pegawai-pegawai tentera mengejutkan semua pihak. Beliau sebagai Ketua Majlis Tentera telah memberi masa seminggu kepada semua pihak untuk mencari noktah persamaan bagi mengelakkan krisis dalam negara.
  • 28 Jun 2013, Mursi membentangkan pencapaian beliau selama setahun selama hampir 3 jam.
  • 30 Jun 2013, lebih 2 juta penentang Mursi turun ke Tahrir dan beberapa dataran lain mendesak Mursi berundur.
  • 1 Julai 2013, menyaksikan kenyataan rasmi pertama dari tentera yang memberi kata dua dengan memberikan tempoh 48 jam kepada pihak berkuasa menerima tuntutan rakyat atau tentera terpaksa campurtangan menyusun pelan tindakan negara akan datang.
Petang 3 Julai, As-Sisi mengadakan pertemuan dengan Mohammed El-Baradei yang turut dihaidir oleh wakil Parti Nur, Syeikh Azhar Dr Ahmed Toyyib dan Ketua Gereja, Pope Tawadhrox. Sisi menyampaikan ucapan dengan kehadiran wakil-wakil yang disebut mengumumkan rampasan kuasa dengan melantik Ketua Hakim mahkamah Tinggi Perlembagaan, Adli Mansour sebagai Presiden sementara.



Biodata Penulis

M.Abdul Malik bin Abdul Karim mendapat pendidikan di Universiti Al Azhar Fakulti Bahasa Arab, Kaherah. Banyak menulis esei berkaitan isu-isu hangat di Timur Tengah, antara buku tulisan beliau bertajuk Mesir Sebelum Dan Selepas Dr.Mursi, Travelog Luka Air Mata Syria dan banyak lagi.

Tuesday, May 28, 2013

Kato Abah Posan Omak by Prof Madya Mohd Ishak Ibrahim


Friday, 17 May 2013

Kato Abah Posan Omak


Pesanan Arwah Abah

SOROTAN CERITA : Assalamualaikum dan selamat sejahtera. Seperti biasa setiap Jumaat akan saya luangkan masa untuk mengingati setiap pesanan dan didikan arwah abah. Bukanlah hari lain tak ingat. Sepanjang masa ingatan saya pada arwah Ibrahim bin Seri (Ibrahim bin Yazid) cuma pada hari Jumaat suka berkongsi dengan orang lain. Bukannya apa, manalah tahu kalau-kalau ada didikannya yang boleh pembaca manafaatkan. Bukankah hidup ini kita ambil yang baik-baik dari orang lain dan yang tidak dijadikan sempadan? Tambahan pula Jumaat hari penghulu hari. Bagus sekiranya kita berkongsi perkara-perkara yang baik-baik. Sebetulnya juga banyak perkara dalam hidup saya berlaku pada hari Jumaat. Seperti pernah saya notakan sebelum ini saya lahir pun hari Jumaat. Alhamdulillah dan mohon pada Allah SWT kalau nak jemput saya balik saya naklah balik hari Jumaat dan disolatkan sebelum solat Jumaat. YasinNYA saja yang Maha Mengetahui.

Di mukabuku pagi ini saya notakan ‘Arwah abah selalu kato 'tak lawa (kemas) jangan ikut abah'. Didikan ghengkas supayo selalu nampak komeh. Sampai lah sekaghang anak lelaki sey pulak pakai baju butang sampai ko lehe ! Moralnya penampilan kemas membentuk keyakinan diri dan secara langsung akan membuka peluang2 positif ? Jumaat lagi.’




Asas kehidupan saya sewaktu kecil kebersihan serta penampilan kemas sangat penting. MAK DARA super cerewet!!!! Kesusahan hidup tidak perlu ditambah dengan dalam keadaan comot dan tidak teratur. Nanti mengaibkan diri. Tak salah juga kalau orang berkata ‘ susah sangat keluarga sipolan, anak-anaknya comot’. Pasti bila mendengarnya kita akan sedih dan kalau diambil negatif mungkin kita marah. Salah siapa? Sepatutnya kita perlu sentiasa di dalam keadaan kemas dan bersih serta wangi. Pertama, ianya satu tuntutanNYA, keduanya bila nampak dimata masyarakat ianya akan menaikkan martabat kita. Paling tidak masyarakat akan berkata ‘kemas anak sipolan walaupun hidupnya susah’. Ha kan cantik ayat tu! Untuk dalam keadaan kemas pakaian tak perlu mahal. Kalau mahal pun tapi tak bergosok murah juga. Kalau kasut mahal tapi berdebu tak molek juga. Tapi bila sudah kemas dan cantik tapi bila bercakap menyakitkan hati orang lain tak guna juga. Kalau berbungkus litup menepati tuntutan Islam tapi hati tak baik tak guna juga. Kalau kaya raya rumah macam istana memandang rendah pada orang lain tak guna juga. Kalau berilmu dan tidak berkongsinya serta memandang orang lain sebelah mata tak guna juga. Islam itu sendiri pada HATI. Tak perlu susah-susah mendalami ilmu Allah SWT tapi hati tak cantik, rasanya penat saja?

Jadi bila sewaktu kecil kami susah tetapi penggosok arang tembaga menggosok baju yang sudah berkanji telah membantu membentuk satu penampilan baik. Bila penampilan dah cantik dilatih pula bertingkah laku penuh santun dan bertutur kata dengan perkataan terpilih. Secara langsung yang melihatnya pasti terpikat. Bila sudah memikat pastinya kita akan berhadapan dengan peluang hidup yang sungguh besar dan insha Allah yang baik-baik. Kalau di sekolah cikgu akan rasa sayang dan ingin melihat kita berjaya. Kalau pergi temuduga insha Allah mudah dapat kerja. Kalau berkerja mungkin majikan sayang kita. Kalau sudah berumahtangga mungkin mentua sayangkan kita. Tetapi bagi pembaca lelaki jangan pula bila sudah mendapat perhatian ingin berkahwin dua pula? Hahahaha peringatan untuk diri sendiri dalam gurau senda. Tapi kalau sudah tertulis di Luh Mahfudz Alhamdulillah. Ha ada juga gatalnya. Tapi insha Allah saya cuba elakkan sebab ‘sey SAYANG ISTERI SEY YANG PUTIH MELOPAK LAIE CANTIK’. Begitu juga dengan perempuan sama saja tetapi kalau sudah bersuami biarlah berpada takut pula ada menyimpan perasaan kepada orang lain walaupun sudah bersuami. Berdosa tu. Pastikan bila berhias perhiasannya jangan lebih dari tujuh. Boleh dikira mungkin cincin sebentuk, keronsang sepasang, seutas beg tangan dan teruslah mengiranya asalkan jangan lebih dari tujuh. Nak pasti lagi sila rujuk pada ustaz ustazah barang-barang yang jatuh dalam kategori perhiasan yang tujuh tadi takut saya tersilap pula. Tapi ambil mudah saja LESS IS MORE. Pasti cantik. Biarlah cantik dan kemas di dalam rumah bukannya cantik dan kemas bila nak keluar rumah. Kemaskan tempat tidur paling utama. Biarlah hidup serba sederhana tetapi mewah di tempat tidur. Mewah maksud saya cadarnya selalu bertukar, bilik kemas dan wangi pendek kata hebat semuanya. Bila ini kita jaga insha Allah kekal ijab kabulnya. Mesra selalu?

Apa yang saya tulis ini adalah apa yang saya lalui dan didikan serta apa yang saya lihat bagaimana MAK DARA dan arwah abah lakukan. Contohnya, MAK DARA tidak suka bilik tidur yang tidak kemas dan berbau yang tidak enak.

Cukup untuk kali ini assalam Jumaat dan sentiasa jaga HATI. Peringatan untuk diri saya dan semua. Assalamualaikum.

Renungan : Cantik betul Islam itu daripada seringkas-ringkas ajaran tetapi mampu membentuk satu modal insan cemerlang hanya pada menjaga kebersihan diri…Allahuakbar Mashallah.

Saturday, April 20, 2013

Cinta Seputih Susu


Dalam melayari internet ketika berehat seketika dari kepenatan bekerja, aku terjumpa kisah ini. Membaca dan menghayatinya membuatkan aku gagal menahan arus deras dari membasahi pipi....aku keluar dari pejabat pada hari itu dan mengurung diri seketika di dalam kereta. Membiarkan air mata itu mengalir semahu-mahunya....hanya selepas itu aku mencapai telefon di sisi dan mendail ibu...betapa aku amat merindui dia.
Di petik daripada blog muharrikdaie.....CINTA SEPUTIH SUSU

ibu-dan-anak-ilustrasi
Aku tidak tahu dimana ia dapati cerita ini tapi pastinya bukan rekaan. Cerita  tentang  pengalaman seorang anggota penyelamat yang sering berhadapan dengan keadaan gawat lewat kemalangan ngeri dan bunyi geruh nafas akhir melihat wajah-wajah kematian.
Sebuah kemalangan dahsyat telah berlaku yang melibatkan sebuah kereta, sepasang suami isteri dan seorang bayi. Kereta itu remuk sepenuhnya.
Di tempat duduk pemandu, si suami telah terkulai. Badannya telah terlungkup pada stering dan beliau mati serta merta dengan kecederaan teruk pada tubuh dan kepalanya.
Manakala disisinya seorang isteri sedang bergelut dengan sakaratulmaut.
Tubuhnya tersepit diantara tempat duduk dengan keluli pejal remukan seperti ragum maut yang merangkul rapat tubuh kerdilnya.
Alangkah sukarnya akhir saat itu!
Kelihatan pada jernih pipinya tertusuk-tusuk kaca cermin hadapan yang pecah, sedang kulit dahinya terkoyak sehingga menampakkan putih tulang tengkoraknya kesan tujahan keras dan hantukan kuat semasa titik hentaman berlaku.
Bahunya seakan patah kerana telah terkulai. Tulang bahu itu tercungkil keluar mengoyakkan daging dan kulit bahunya  disamping  tangan sebelahnya terkulai layu tak bermaya!
Kelihatan darah merah mengalir keluar dari tubuh lemah itu yang  kesakitannya sudah pasti tidak  dapat diucapkan dengan bait bait kata.
Lantas dalam longlai lemah itu dia masih mampu mengisyaratkan dengan anggukan kepalanya memohon  kepada penyelamat itu agar diberikan kepangkuannya anaknya yang terselamat itu!
Biar pun dalam tangisan, baby yang masih segar dan terselamat itu diberikan pada sang Ibu lalu dalam keadaan  tertahan tahan nafasnya beserta lelehan air mata yang bergaul dgn darah  itu terdengar  suara rintihan tangisan pilu penuh kesayuan sang Ibu, sambil mendakap anaknya seakan tidak mahu berpisah dengan belahan hatinya .
Dalam jerih kepayahan dan kesakitan yang teramat, dari riak wajah lusuh itu, kelihatan sang ibu menyingkap bajunya  lantas menyusukan anaknya dalam ayunan ombak nafasnya yang berbaki sambil memeluk sicomel, merangkul erat dengan penuh kepayahan lalu menyuapkan  aliran air susunya dan disambut mulut comel yang rakus itu untuk menyusu!
Dalam nafas sukar dan dada yang berombak-ombak serta nafasnya yang tersekat-sekat melawan sakaratul maut akhirnya sang Ibu menemukan rabbnya dalam keadaan air mata yang mengalir dan meninggalkan  si comel yang  tidak mengerti apa apa dan masih mampu tersenyum dengan mata yang bulat dan bercahaya persis “twinkle little star” kerana telah menikmati santapan terakhirnya. Begitulah  akhirnya sebuah cinta bagi seorang Ibu dan bermulanya kehidupan yatim seorang manusia!

Begitulah cinta Ibu.
Cinta seputih susu. Susu jernih yang memberi mu nafas hidup ini! Tidakkah kamu teringat cinta Ibu mu terhadap mu. Biarpun kamu sulam cintanya dengan kedegilanmu. Dengan tengking herdikmu. Dengan kekasaran dan egomu!
Namun cinta itu tidak pernah berubah. Malah tetap terpatri sekuatnya sehingga hembusan terakhir nafasnya!
Itulah Cinta yang dinaungi syurga dan awan firdaus.
Apakah ini kisah ajaib? Apakah ianya sebuah drama? Tidak sekali kali. Tapi ini adalah sebuah kurnia. Kurnia dari Allah yang maha pencinta. Manusia tidak mampu untuk mencipta cinta. Apa lagi sebuah kasih sayang dalam deru nafas seorang manusia!
Sekali lagi kisah trajis ini datang dalam hidup kita.
Memang menyayat rasa.
Dalam nafas kita yang masih mampu kita tarik dan hembus ini. Tidakkah kita terfikir tentang harga  cinta seorang ibu.? Boleh tak kita rasa deru cintanya yang hebat itu kepada  kita?
Ya Allah. Berilah kami rasa itu. Rasa yang mahahebat itu.
Begitulah seorang ibu yang Allah pinjamkan buat kita. Pinjamkan kasih nya buat kita  melalui  ‘rahim’  mereka  yang kaya dengan kasih sayang itu.
Selama ini dalam belaian merekalah kita bernafas.
Dalam kasih merekalah kita bernadi dan dalam pengorbanan merekalah kita ada pada hari ini.
Hukum alam mewartakan!
Pada detik kita berada di puncak putaran hidup, mereka pula meratah usia yang semakin senja.
Mereka tidak lagi bernafsu untuk makan atau hiburan lain sepertimana kita.
Kegembiraan begitu tercatu buat mereka pada usia begini.
Justeru mereka tetap punya memori indah dengan kita.
Mungkin tika ini mereka tersenyum sendirian mengingati nostalgia lama mereka dengan kita, sewaktu mengomol kita sewaktu kecil sehingga dengan nostalgia itu membuat mereka  tidak merasa kesunyian.
Tahukah kita dan pastinya dahulu …
Ketika kita demam mereka tidak tidur sepanjang malam berjaga.
Ketika ketakutan mereka memeluk erat menenangkan kita sehingga kita boleh melelapkan mata.
Ketika dalam proses membesar, kita meminta itu dan ini.
Kita mungkin mendapat semua yang kita minta atau sebahagiannya, tetapi kita tidak pernah tahu cerita di sebalik semua itu ….
…mungkin ada duka yang tak diceritakan!
Tetapi malangnya memori yang pernah berlaku dalam hidup mereka suatu tika dulu bersama kita  hanyalah di pihak mereka saja sedangkan kita tidak mengingatinya lagi kerana  teramat  sibuk dengan urusan keluarga kita sendiri, suami dan anak anak serta pekerjaan dunia yang tidak pernah ada penhujungnya ini!
Di persimpangan kehidupan yang tidak kita kendalikan dengan sistem islam dan  mahabbah inilah yang sering menjadikan mereka terabai!
Mereka melalui hari-hari bagai archa yang membisu. Bagi tugu yang membatu. Mereka menjadi penanti dan perindu yang mengelus rindu!
Malam malam sepi mereka terbiar merenung kelam tanpa sinar belaian cahaya mata dan mereka berada di penjuru dunia yang terasing membilang saki baki hari dengan butir tasbih sunyi sebelum berangkat pergi ke daerah barzakh di alam lain buat selama-lamanya.
Kita bagai si Tanggang atau Malin Kundang  yang hidup kemeriahan dengan derai tawa anak anak dan suami  tercinta atau  rakan-rakan dalam  limbah kesenangan yang gemerlapan yang menerakakan!
Ingatkan kamu kepada mereka tika ini wahai duat? Yang menyeru manusia kepada kebenaran tapi disatu sisi kamu lakukan pengabaian pada Ibumu?
Ingatkah kamu kepada mereka wahai suami dan isteri yang telah tengelam dalam pelukan nafsu pasanganmu hingga terlupa pelukan ‘ sebuah kehidupan’ dari Ibumu?
Ingatkah kamu wahai pelajar pelajar dan adik adiku kepada mereka yang telah menadahkan tangan hingga tidak mahu turun mendoakan kamu tapi kamu tidak sedikit pun terasa akan ‘cinta’ itu kerana tenggelam dibawah timbunan buku dan rangkulan kesibukan yang mengilakan kamu?
Wahai anak anak yang hampir derhaka …
bilakah kali terakhir kita menghubungi mereka?
Bilakah kali terakhir kamu mendoakan?
Bilakah kali terakhir kamu mengucapkan sayang kepada mereka?
Bilakah kali terakhir bertanyakan kesihatan mereka?
Bilakah kali terakhir kamu berjenaka dan mengembirakanmereka
Bilakah kali terakhir kamu bersama mereka  bercerita dan dia menjadi peminat setia dan menjadi konsultan kita?
Bilakah kali terakhir kamu cium mereka bersalaman untuk pulang?
Bilakah kali terkhir kamu memeluk erat tubuh mereka dengan getaran kebersamaan memahat cinta?
….dan bilakah kali terakhir kamu memeluk mereka dan mereka memeluk kamu dan tak mahu melepaskan seolah olah tidak membenarkan kamu pergi dari mereka?
Carilah jawapan itu dalam lautan rasamu.
Jangan paksa hati mu menyayangi mereka kerana jika itu berlaku, kamu adalah anak derhaka!
Ingat akhi …
Kita mencari redha mereka! Kerana redha Illahi bersembunyi dibalik redha mereka.
Jangan biarkan mereka berduka kerana mereka adalah seorang Ibu.
Seorang Ibu bukan sembarangan Ibu kerana Ibu adalah diantara jambatan jambatan yang perlu kita lintasi menuju syurgaNya …
Mari kita memburu rindu. Pada dia yang pernah kehilangan rindu kita!
muharrikdaie – menulis untuk mengerakkan jiwa jiwa


Saturday, March 30, 2013

Dunia Yang Sementara


Apa yang patut kita buat semasa kehidupan yang 
sementara di dunia ini?


Jawapannya ada di dalam al-Quran, iaitu:
  • Jika dia seorang anak, dia akan menjadi anak yang terbaik, yang sentiasa membahagiakan hati kedua ibu bapanya. Tidak lupa sentiasa berdoa untuk ibubapa samada ibubapa masih hidup ataupun sudah meninggal dunia.
  • Jika dia seorang ibu/ayah, dia akan cuba menjadi ibu yang terbaik untuk anak-anaknya dengan mendidik mereka tentang ilmu, mendidik anak menjadi anak soleh dan solehah. Melaksanakan tanggungjawab sebagai ibubapa tanpa rasa keluh kesah. Memasak, menjaga rumahtangga dengan hati yang ikhlas dan tenang.
  • Jika dia seorang suami, dia tidak akan berlaku zalim kepada isterinya dan mendidik isterinya dengan baik dan penuh kasih sayang. Melaksanakan tanggungjawab sebagai seorang suami dengan cara yang terbaik.
  • Jika dia seorang isteri, dia akan menjadi seorang isteri yang terbaik untuk suami yang tercinta, taat dan menghormati suami. Melaksanakan tanggungjawab sebagai seorang isteri dengan cara yang terbaik.
  • Jika dia seorang pekerja, dia akan berusaha untuk melakukan yang terbaik di dalam usaha kerjanya tanpa seberang kebencian dan rasa tidak puas hati kepada orang atasan.
  • Jika dia seorang kawan, dia akan selalu bercakap bersopan dengan kawan-kawannya tanpa cuba menyakiti hati kawan, tidak akan menabur fitnah dan mengumpat kawannya tanpa jemu. Dia akan menegur rakannya jika rakannya menyimpang dari jalan yang benar. Hasratnya adalah supaya dia dan rakannya akan bersama-sama terselamat daripada seksaan neraka di alam yang kekal abadi.
  • Dan yang paling UTAMA, dia akan menjadi seorang hamba yang sentiasa bersyukur, mengharapkan rahmat dan kasih sayang daripada Allah Yang Maha Esa dengan melakukan ibadah yang diperintahkan oleh Allah dengan rasa khusyuk, ikhlas kerana apa yang paling penting dalam hidup insan ini adalah mendapat kasih sayang, rahmat dan redha daripada Allah. 
  • Sesungguhnya tanpa rahmat dan kasih sayang daripada Tuhan Yang Maha Esa sesungguhnya jadilah kita tergolong dalam hamba-hamba yang rugi. Setiap perlakuannya sentiasa merasa diperhatikan oleh Allah dan dengan itu merasa takut untuk melakukan dosa. Mementingkan Allah daripada segala-galanya. Tidak culas untuk bersolat di awal waktu, bersolat sunat, berqiamulail dan sebagainya.
  • Dunia ini sementara adalah pasti.
  • Hidup kita di dunia sudah pasti akan mati.
  • Akhirat itu pasti.
  • Syurga dan neraka itu pasti.
Lalu adakah kita mengambil langkah yang sepatutnya untuk perkara yang pasti itu? Renung-renungkan....

Tuesday, March 26, 2013

UTAMAKAN KEUTAMAAN by Prof Madya Mohd Ishak Bin Ibrahim


Nuffnang Ads

MONDAY, 25 MARCH 2013

Tolo Dulu Ko? Ayam Dulu?

UTAMAKAN KEUTAMAAN

SOROTAN CERITA : Telur dulu ke ayam dulu? Rasanya ramai antara kita diberi persoalan ini dimana kita akan berbincang dengan panjang lebar tetapi jawapannya tetap tergantung. Yang penting ini adalah antara bukti kekuasaan Allah SWT.
 








 
Begitu juga bila memasak, resepi yang sama pengolahan yang berbeza pastinya rasa berbeza. Kemudian kita akan kata 'kenapa ya rasa yang saya masak lain padahal ramuannya sama?' Disinilah pentingnya kita memahami setiap satu ramuan masakan tersebut. Bila kita faham ramuan mana yang mudah empuk, ramuan apa yang boleh kemudian, ramuan apa didahulukan, apinya panas tahap mana, pasti hasilnya terbaik. Begitu juga dengan setiap kerja yang kita lakukan. Berilah keutamaan dan utamakan perkara-perkara penting dulu untuk kerja kita terus maju kehadapan.
 
Disinilah penting menjadi ketua sebuah rumahtangga. Sama juga untuk menjadi ketua disebuah organisasi. Menjadi seorang ketua adalah hanya untuk membuat sesuatu keputusan tepat pada waktu. Orang bawahan dilatih dengan baik supaya bila cadangan sampai dimeja ketua keputusan dibuat dengan pantas tetapi jika sebaliknya, di sinilah letaknya tugas seorang ketua membentuk dan mengajar orang bawahan supaya membuat kerja dengan betul, teratur dan dalam jangkamasa yang telah ditetapkan. Memasak juga begitu, kalau terlebih masak mungkin terlampau empuk, kalau cepat sangat mungkin belum empuk dan sebagainya.
 
Dimana kita? Perlu diingat semua kita adalah seorang ketua. Ketua mengajar orang bawahan supaya membentuk minda yang hebat dimana sentiasa mencari jalan bagaimana untuk menyelesaikan sesuatu masalah. Begitu juga memasak, Kalau ramuannya tak ada carilah ramuan yang mungkin boleh memberi rasa yang sama atau yang hampir sama.
 
Renungan : Kreativiti penting supaya setiap yang kita lakukan menyeronokkan dan hasilnya terbaik!

RAMUAN KEHIDUPAN by Prof Madya Mohd Ishak Bin Ibrahim



FRIDAY, 22 MARCH 2013

Nasi Bukhari


RAMUAN KEHIDUPAN
 
SOROTAN CERITA : Nasi Bukhari sedap juga dimana saya ada mencubanya dan anak isteri pun suka kerana ianya ringan dan ringkas walaupun ramuannya bermacam-macam.




Begitu juga dengan kehidupan ini ramuannya banyak tetapi kalau kita faham setiap aturan serta sentiasa muhasabah inshallah ianya jadi ringan dan mudah serta seronok diharungi walaupun diselang seli dengan dugaan. Dugaan itu satu kemewahan  bagi yang melaluinya. Mudah bercakap tetapi susah untuk memikulnya. Tapi kita perlu melihat setiap dugaan itu dengan positif. Cantik serta indahnya gunung ganang, lautan, padang pasir tetapi isinya bermacam-macam. Lihatlah kecantikanya keseluruhannya pasti kita lupa kepada bahaya yang ada didalamnya. Begitu juga dengan kehidupan lihat keseluruhan pasti bila menempuh dugaan kita pasti boleh mengharunginya dengan tabah. Inshallah.

Sejak akhir-akhir ini rasanya 24jam sehari bagaikan tak cukup. Makan tengahari pun lewat. Maklumlah 3 minggu cuti sakit kerana Allah SWT sayangkan saya agaknya. Bukanlah perasan tetapi kan dah dijanjikan sakit membantu menghapuskan dosa terutama saya yang jahil ini. Maklumlah kita manusia yang pelupa mungkin secara sedar mahupun tidak dalam mengharung kehidupan mungkin ada perkara-perkara subhah, menyakiti hati orang dan juga melakukan perkara-perkara yang membuat Allah SWT murka. Walaubagaimanapun Allah SWT begitu belas sehingga pintu taubat tidak pernah tertutup. Untuk mendapatkan pahala tidak perlu menggunakan wang tetapi untuk mendapatkan dosa pasti kita harus melabur. Yang tanpa perlaburan begitu susah kita lakukan tetapi yang perlu mengeluarkan wang untuk mendapatkan dosa mudah kita lakukan. Mohon pembaca fikirkan contohnya sendiri bagi mengelakkan saya menulis perkataan yang menyentuh hati. Saya mohon maaf kerana dalam pembaca memikirkannya berkemungkinan besar menyentuh hati juga. Maaf saya pohon sekali lagi. PERINGATAN buat diri saya yang lemah. Begitu terasa hinanya kita manusia ini tetapi Allah tetap membukakan pintu taubatnya. Allahuakhbar.

Selang beberapa hari saya dimasukkan ke wad, kawan sepejabat pula masuk ke wad. Ralat rasa hati tidak dapat melawat dan dapat berita telah pun Allah SWT jemput PULANG. Pada hari kebuminya pun tak sempat menziarah buat kali terakhir kerana jenazah dikebumikan awal. Rezekinya begitu hebat dan PULANGnya mudah dari cerita isteri arwah. Hebat sungguh kerana isterinya sungguh redha dengan janji Allah SWT yang sudah tertulis sejak dari Luh Mahfuz lagi. Alhamdulillah.

Dalam kita mengharung hidup pastinya ada masanya kita terluka dengan tindakan serta kata-kata orang sekeliling tetapi berfikiran positif saja pengubat luka. Seperti kata saya didalam facebook saya baru-baru ini bahawa teramat bertuahnya kalau Allah izinkan antara kita tinggal di rumah berharga RM5juta dan berkereta nilaian RM300ribu tetapi adakanlah sedikit tanda hormat kepada ramai lagi hidupnya yang tidak seperti itu. Bila kita bersujud pasti dahi kelantai juga dimana maknanya tanah ke tanah juga memandangkan kita berasal dari tanah. Tiada lahad bernilai jutaan ringgit. Peringatan untuk diri sendiri.

Hidup saya ringkas untuk menjemput rezeki yang sudah Allah SWT tuliskan dan teruskan memanjatkan doa supaya mendapat yang baik-baik serta di redhai. Mohon Allah SWT memandang kita dengan penuh rahmatNYA. Makbulkanlah dan inshallah. Berpegang kepada janji ini berbuat baiklah sebaik mungkin dan semampunya. Sebagai manusia kita mudah lupa. Senyum selalu pasti hidup kita meninggalkan kesan positif kepada orang sekeliling dan bukannya meninggalkan kesan negatif. Berdosa pada Allah SWT boleh kita mohon ampun terus padaNYA tetapi berdosa pada manusia?

Kata hati banyak membantu dalam mengharungi kehidupan yang penuh cabaran. Kalau kata hati mengatakan kita harus membantu sipolan sipolan bantulah setakat yang mampu tetapi yang sudah dibantu usah pulak menganiaya kepada sipolan yang telah memberi bantuan. Niat perlu diperbetulkan. Berhati-hati……..tajam pensil bila tersilap menulis pasti mudah kita memadamnya tetapi tajam kata-kata sesama manusia kalau terusik sekeping hati dan tidak dimaafkan pasti hidup kita sia-sia………peringatan lagi buat diri saya.

Renungan : Lebih baik kurang ilmu akademik tetapi berilmu ILMUNYA dari menjadi hero akademik tetapi tidak BERILMU tetapi sangat terpuji dan hebat bila cerdik akademik dan BERILMU serta merendahkan diri. Bersyukur sebanyak mungkin. Kadang-kadang udara yang kita bernafas ini pun terlupa untuk kita syukuri. PERINGATAN sekali lagi.

Wednesday, February 20, 2013

Memancing Ikan Tili di Kampung

Apabila pulang menziarahi Emak dan Ayah di kampung pada bulan angin timur sekitar Januari sehingga Mac, pasti aku akan mencuri sedikit waktu untuk pergi memancing Ikan Tili. Sejenis ikan seakan akan belut tetapi ekor persis ikan keli dan duri tajam seperti ikan puyu. Selain daripada ikan tili, banyak ikan-ikan sungai yang lain yang di pancing seperti ikan baung, lampan dan kaloi. Udang galah juga banyak terdapat di sini.


Aku memancing di sebatang sungai yang hulunya mengalir dari Gunung Baling dan menghilir di muara Kuala Muda dan seterusnya ke laut Selat Melaka. Airnya bersih dan nyaman. Dahulu sungai ini dipenuhi dengan tunggul balak yang tertanam di dasarnya. Banyak ikan berkumpul di kawasan reba kayu. Kami akan turun menangkap ikan mengunakan senapang besi apabila musim tiba musim kemarau. Hasilnya lumayan dengan ikan sorok batang, lampan dan ikan putih. Namun apabila ada aktiviti melombong pasir di sini, sungai menjadi semakin dalam dan melebar disebabkan tebingnya runtuh. Kayu-kayu balak di dasar sungai mulai hanyut dan sungai tersebut sekarang banyak didiami dengan spesis Patin, Sebarau, Ketutu, Baung, Kaloi ,Lampan Jawa dan spesis lain yang dahulunya jarang ditangkap. Saiznya pula agak bagak. Mungkin faktor kedalaman sungai menyebabkan ikan-ikan ini mempunyai sumber makanan yang banyak dan tempat yang luas untuk membiak.


Sungai  Kuala Ketil
Kelihatan di hujung sana, Ayah sedang memasang Taut atau Tajur
Ayah pula selalunya memasang Taut atau Tajur buluh di sungai. Petangnya selepas menghalau kerbau peliharaanya, Ayah akan menjala Ikan Sepat atau Ikan Putih untuk dibuat umpan. Umpan itu disimpan di dalam tong. Untuk mengelakkan umpan itu mati, Ayah memasang pam oksigen mudah alih. Umpan yang tidak digunakan  akan disimpan pula di dalam akurium di rumah. Jadi Ayah dapat memastikan bekalan umpannya sentiasa ada dan akan memasang Taut bila tidak hujan dan air tidak keruh. Selalunya Baung yang rajin menyambar umpan Ayah. Baung merupakan salah satu ikan kegemaran aku. Dibuat masak lemak cili padi atau kari bersama ubi kemili. Biasanya Baung yang ditangkap akan disimpan beku di peti sejuk. Emak tidak tergamak hendak makan kerana akan teringat kepada aku katanya. Jadi baung-baung tersebut akan dikeluarkan apabila aku pulang ke kampung. Apabila hendak pulang semula ke Kuala Lumpur, emak akan mengirimkan pula untuk anak-anaknya yang lain. Ikan Baung merupakan lambang keharmonian keluarga kami.


Ikan yang bernilai tinggi : Ikan Baung dan Ikan Ketutu
Ada kekeliruan antara Ikan Tili dan Tilan. Dua-duanya daripada spesis yang sama cuma Tili bersaiz kecil sedikit manakala Tilan lebih besar, warna sedikit coklat dan badan yang sedikit pendek daripada Tili. Terdapat beberapa jenis lagi ikan Tili dan Tilan ini. Tilan Bara merupakan salah satu spesis yang amat jarang dijumpai dan patut dikategorikan sebagai spesis yang terancam.


Tilan Bara
Aku memancing ikan Tili ni semenjak dari zaman kanak-kanak lagi. Kalau dahulu, memancing mengunakan sebatang joran buluh. Tali tangsi 20 paun dan batu ladung buatan sendiri yang dibuat menggunakan batu jala ayah. Tetapi sekarang, aku sudah mampu membeli set pancing Daiwa, Ajiking dan Penn. Aku juga membelikan beberapa set pancing untuk ayah. Kami berkongsi minat yang sama memancing dan bolasepak. Sudah semestinya ayah mempunyai 'skill' yang lebih hebat daripada aku didalam dua-dua bidang tersebut.  
Memancing ikan tili tidaklah sesukar mana. Tidak seperti memancing lampan jawa atau haruan. Memadai mata kail saiz no 10 atau 11, batu ladung saiz 2 atau 3 dan tali tangsi utama 15 paun. Batu ladung di ikat pada tali utama dan disambungkan ke perambut sepanjang 2-2 1/2 kaki. Umpan?...umpan yang paling efektif adalah cacing tanah. Umpan global di dalam arena memancing. Caranya, cangkuk cacing pada mata kail dan baling ke tengah sungai, biar sehingga tali hanyut ke tebing. Kemudian tunggulah sehingga umpan di ragut. Kebiasaannya jika ada anak baung disitu, ia akan terlebih dahulu menyambar umpan tersebut. 

Spot kegemaran dan 2 set pancing ringan.
Set pancing ringan sudah cukup untuk memancing Tili.Tidak perlu membawa 'multiplier' elektrik kerana berat Tili sekitar 200-300 gram jer seekor. Kebiasaannya aku membawa 2 set joran. Tetapi jika ikan galak memakan umpan, sebatang pancing sudah cukup membuat kita sibuk mengarau dan melontar umpan ke dalam sungai. Aku mempunyai beberapa spot kegemaran. Setiap kali melabuh umpan di situ, ia tidak pernah mengecewakan. Mungkin pekampungan Ikan Tili ada di situ.

Ikan Tili adalah jenis yang merentap umpan dan melarikan diri dan membelit pada reba kayu di dasar sungai. Jadi apabila terasa tarikan, 'strike' dan perlu mengarau tali sepantas mungkin. Jika dibiar lama juga membuatkan Tili akan menelan umpan jauh ke dalam mulut. Aku biasanya menyediakan banyak perambut supaya aku boleh memutuskan mata kail yang ditelan ikan dan seterusnya memasang perambut yang baru. Ini adalah kerana Tili ini akan mengelupur dan cuba menacap kita dengan barisan duri yang terdapat di atas badannya dan sebatang duri yang agak panjang di bawah perutnya. Walaupun tidak berbisa seperti ikan keli, sembilang atau duri tetapi cukup membuat kita tidak selesa untuk memancing lagi selepas itu. 

Ikan Tili Sungai Kuala Ketil!
Ikan Tili ni sedap jika dimasak sambal tumis atau kari bersama ubi kemili seperti Ikan Baung. Ikan ini tidak bersisik dan boleh disiang seperti biasa seterusnya di masak. Ataupun dibakar sedikit dan dikikis kulitnya. Aku lebih suka pilihan yang ke-2, dibakar dan dikikis kulitnya memberikan rasa yang lebih enak dan tidak hanyir. Tekstur isinya sedikit kenyal dan mirip ayam tetapi lebih halus. Baru-baru ini apabila aku memasak paprik Ikan Tili, anak-anak yang pada mulanya tidak mahu merasa isi ikan ini. Tetapi apabila aku menyuruh mereka mencuba sedikit. Mereka langsung mereka menghabiskannya. Sedap sangat kata mereka..lebih menyeronokkan lagi mereka merengek supaya aku pergi memancing lagi ikan tersebut.

Ubi Kemili

Pagi tadi lepas berborak dengan Ayah di talian telefon. Ayah memberitahu tahun ini kemarau agak singkat dan hujan sudah mulai turun. Air sungai sudah keruh dan berarus deras. Ini bermakna ikan Tili tidak dapat dipancing lagi sehingga air sungai kembali surut dan jernih. Baik juga kerana ikan Tili boleh terus membesar dan membiak sehingga musim memancing akan datang. Aku terus berdoa supaya kami semua dikurniakan kesihatan yang baik dan kemurahan rezeki supaya boleh terus melawat Emak dan Ayah di kampung di samping itu boleh lagi memancing Ikan Tili........end